‘Ekonomi harus melayani manusia dan planet, bukan keuntungan’
News

‘Ekonomi harus melayani manusia dan planet, bukan keuntungan’

Paus Fransiskus mendesak para peserta konferensi Vatikan tentang masa depan pascapandemi untuk membuat komitmen nyata untuk menempatkan ekonomi global demi kepentingan manusia dan planet ini.

13 Januari 2022


Oleh Devin Watkins
Dikasteri untuk Mempromosikan Pembangunan Manusia Integral menyelenggarakan konferensi online pada hari Rabu, bersama dengan Komisi Covid-19 Vatikan dan Deloitte, jaringan layanan profesional multinasional.

Bertajuk “Mempersiapkan Masa Depan: Membangun ekonomi yang berkelanjutan, inklusif, regeneratif”, acara ini mempertemukan para pemimpin di bidang bisnis, keuangan, ekonomi pembangunan, dan akademisi.

Para peserta mendiskusikan cara masyarakat diubah oleh pandemi, dan menawarkan model ekonomi baru yang memberi nilai lebih kepada alam, manusia, dan masyarakat, menurut siaran pers.

Sains, Injil, Solidaritas
Paus Fransiskus mengambil bagian dalam acara virtual hari Rabu dengan pesan yang dikirimkan kepada para peserta.

Dia mengulangi desakannya bahwa “kita tidak akan keluar dari krisis ini dengan cara yang sama”, dan menunjuk pada peran yang dimiliki Komisi Covid-19 Vatikan dalam mempersiapkan masa depan itu.

Dia mengatakan Komisi mengacu pada “ilmu pengetahuan terbaik yang tersedia, dengan realisme Injil, dan dalam solidaritas dengan yang terpinggirkan.”

“Sayangnya, sekarang dua tahun sejak awal pandemi, kita harus mengakui bahwa kita telah kehilangan banyak kesempatan untuk mengubah pendekatan kita. Kami melakukan ketidakadilan dan ketidaksetaraan baru.”

Paus menyoroti tantangan distribusi vaksin yang adil, peningkatan kemiskinan, dan perdagangan senjata, dan ancaman yang dihadapi lingkungan.

Orang di atas keuntungan
Paus Fransiskus meminta para peserta untuk menahan diri dari mengeluarkan “deklarasi niat atau pesan tentang prinsip-prinsip agung.”

Sebaliknya, dia mendesak para pemimpin bisnis untuk mendefinisikan kembali ukuran kesuksesan mereka sebagai “jumlah orang yang keluar dari kemiskinan ekstrem,” bukannya “keuntungan, ekspansi, dan pengembalian jangka pendek dan jangka pendek.”

“Saya mendorong Anda untuk membuat komitmen nyata, untuk melakukan bagian Anda sehingga ekonomi dan keuangan melayani masyarakat dan Ibu Pertiwi kita… Apakah begitu sulit untuk memastikan kondisi di mana setiap orang dapat berkontribusi untuk mengubah dunia dengan pekerjaan mereka? ”

Paus mengakhiri pesannya dengan mengingatkan semua orang bahwa mereka “dapat membuat perbedaan” dan mengungkapkan harapannya bahwa kita semua akan “menerima tanggung jawab untuk mempersiapkan masa depan yang berbeda.”

Perubahan masa depan membutuhkan kreativitas sekarang
Pada acara tersebut, Kardinal Michael Czerny, Prefek Dikasteri untuk Mempromosikan Pembangunan Manusia Integral (DPIHP), mengatakan kepada peserta bahwa pandemi ini hanyalah yang terbaru dari banyak peringatan yang diterima umat manusia bahwa “cara hidup kita saat ini tidak berfungsi.”

“Ini adalah peringatan lain yang meminta kita untuk meninggalkan mentalitas ‘bisnis seperti biasa’ dan mencari pertumbuhan ekonomi unidimensional tambahan.”

Kardinal mengulangi pesan Paus, mengatakan bahwa mempersiapkan masa depan dapat membangkitkan semangat kreatif kita. Ini juga dapat membantu kita menemukan jalan baru menuju “perubahan radikal, holistik, dan sistemik sehingga kita semua dapat hidup bersama dalam damai, dengan perhatian khusus untuk yang paling kecil di antara kita, dan dalam damai dengan planet kita.”

Membuka potensi migran
Peserta acara lainnya adalah Pdt. Fabio Baggio, Wakil Sekretaris Bagian Migran & Pengungsi Vatikan.

Dia mencatat bahwa migrasi menawarkan kesempatan untuk pertumbuhan yang berkelanjutan dan inklusif, tetapi memperingatkan bahwa potensi migran akan tetap tidak terwujud jika pemerintah gagal untuk membantu mengintegrasikan mereka sepenuhnya ke dalam masyarakat.

“Perlu membuat pilihan yang tepat hari ini,” kata Fr. Baggio, “memilih tata kelola arus migrasi global, untuk dialog multilateral yang memperhatikan kebutuhan dan peluang semua negara, untuk tanggung jawab bersama yang nyata dalam menanggapi keadaan darurat kemanusiaan, dan untuk membangun masyarakat antar budaya dan kohesif.”

Kedamaian, kepedulian, koneksi
Siaran pers penutup acara tersebut mengatakan semua peserta menyatakan keyakinan mereka bahwa jenis model ekonomi yang berbeda mungkin terjadi: “yang bergerak dari ekonomi yang mengeksploitasi manusia dan planet ke ekonomi yang melayani semua orang dan tidak mengecualikan siapa pun, sambil menghormati sistem ekologi.”

Suster Alessandra Smerilli, Sekretaris interim DHIPD, menutup konferensi daring dengan mengingatkan bahwa perdamaian, tindakan, kata-kata, interkoneksi, dan kepedulian adalah bagian penting dari reformasi sistem ekonomi.

“Damai, kita dipanggil untuk mengejar pertama dan terutama sebagai orang dewasa untuk kaum muda kita … Tindakan, yang dimulai dari mendengarkan, dari penegasan dan yang konkret dan mengarah pada hasil yang terlihat … Interkoneksi, karena kita tidak diselamatkan sendirian … Dan akhirnya , kepedulian, tindakan nyata, pedoman untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan yang kita ajukan kepada diri kita sendiri. Kita tidak dapat mencela sistem dan mengubah apa yang tidak kita sukai jika kita tidak siap untuk mengubah diri kita sendiri terlebih dahulu.”

Acara “Mempersiapkan Masa Depan” dibawakan oleh Alessandro Gisotti, Wakil Direktur Editorial Dicastery for Communication (organisasi induk Vatikan News), dan ditutup dengan penampilan String Orchestra dari Conservatory of Santa Cecilia.–Berita Vatikan


Posted By : togel hkg