Seorang pria Kristen dan nilai-nilai kemanusiaan
News

Seorang pria Kristen dan nilai-nilai kemanusiaan

Dalam telegram belasungkawa setelah kematian David Sassoli, Paus Fransiskus mengingat banyak kebajikan dari pria tersebut, jurnalis, politisi yang secara universal diakui sebagai promotor identitas Uni Eropa yang tulus dan bersemangat.

12 Januari 2022

Gambar arsip pertemuan Paus Fransiskus pada 26 Juni 2021 dengan Presiden Parlemen Uni Eropa, David Sassoli (Vatican Media)

Oleh Linda Bordoni
Dalam telegram yang ditujukan kepada Alessandra Vittorini, istri David Sassoli, Presiden Parlemen Eropa, yang meninggal pada Selasa dini hari setelah sakit parah, Paus Fransiskus mengatakan dia mengingatnya sebagai orang beriman “yang digerakkan oleh harapan dan kasih. .”

Pesan tersebut, yang ditandatangani oleh Sekretaris Negara Vatikan Kardinal Pietro Parolin atas nama Paus, mengungkapkan kedekatan spiritual Bapa Suci pada saat kesedihan ini, dan meyakinkan istri Sassoli dan dua anaknya tentang partisipasi tulusnya dalam duka yang melanda Italia dan Eropa. Persatuan.

Sassoli yang berusia 65 tahun menjadi Presiden Parlemen Eropa dengan 705 kursi pada Juli 2019. Dia adalah presiden Italia kedua sejak majelis itu dipilih dengan hak pilih universal. Dia dihormati secara luas karena menjadi pembela yang kuat dari nilai-nilai inti UE, menyerukan kembalinya semangat para pendirinya berdasarkan penolakan konflik dan nasionalisme dan promosi perdamaian dan kesetaraan.

Paus Fransiskus, yang bertemu dengannya dalam berbagai kesempatan institusional, mengatakan dia mengingatnya sebagai orang beriman, “dijiwai oleh harapan dan kasih, seorang jurnalis yang kompeten dan seorang pria terhormat dari institusi yang, dengan tenang dan penuh hormat, dalam peran dan tanggung jawab publiknya. , melakukan yang terbaik untuk kebaikan bersama dengan kejujuran dan komitmen yang murah hati. Dia menggambarkannya sebagai politisi yang selalu mempromosikan visi solidaritas komunitas Eropa dengan kejernihan dan semangat, dan paling tidak mendedikasikan dirinya dengan perhatian khusus.”

Dia mengakhiri dengan menaikkan doa hak pilih dan memohon kedamaian dan penghiburan abadi Tuhan Yang Bangkit bagi mereka yang berduka atas kematiannya.

Paus Fransiskus dan Sassoli
Pada 17 Desember lalu, menandai ulang tahun ke-85 Paus Fransiskus, David Sassoli telah mengirimkan Doa Terbaiknya kepada Paus dalam sebuah wawancara dengan Radio Vatikan.

Pada kesempatan itu, Presiden Parlemen Uni Eropa menggambarkan kepausan Fransiskus sebagai “magisterium yang berbicara kepada dunia.” Dia juga mengulangi janjinya untuk bekerja untuk Uni Eropa yang menyambut dan melindungi para migran dan anggota masyarakat yang paling rentan, seperti yang dibahas dengan Paus selama audiensi di Vatikan pada bulan Juni. Dia juga menjunjung tinggi seruan Paus Fransiskus untuk menjamin distribusi vaksin anti-Covid yang adil di selatan global.

Uni Eropa berduka
Perdana Menteri Italia, Mario Draghi, merilis sebuah pernyataan menyusul berita kematian Sassoli di mana dia menggambarkannya sebagai “simbol keseimbangan, kemanusiaan, dan kemurahan hati.” Kualitas, kata Draghi, yang selalu diakui oleh semua rekan-rekannya, dari setiap kalangan politik dan setiap negara Eropa.

Bendera di lembaga-lembaga UE diturunkan menjadi setengah tiang sebagai pujian untuk Sassoli mengalir dari seluruh spektrum politik.

Presiden Komisi Eropa Ursula van der Leyen, seorang konservatif yang mendapatkan dukungan Sassoli dalam parlemen Uni Eropa meskipun berasal dari kubu yang berbeda, mengatakan dia telah kehilangan seorang teman baik.

“Hari ini adalah hari yang menyedihkan bagi Eropa. Persatuan kita kehilangan seorang Eropa yang bersemangat, seorang demokrat yang tulus, dan seorang pria yang baik,” katanya kepada wartawan. “Dia ingin Eropa lebih bersatu, lebih dekat dengan rakyatnya, lebih setia pada nilai-nilai kita.”–Berita Vatikan


Posted By : togel hkg